Arsip

Konfigurasi Kekasaran Permukaan

Konfigurasi  Kekasaran Permukaan

     Menurut ISO 1302 – 1978 yang dimaksud dengan kekasaran permukaan adalah penyimpangan rata-rata aritmetik dari garis rata-rata profil. Definisi ini digunakan  untuk menentukan harga dari rata-rata kekasaran permukaan.

      Ada 3 parameter yang digunakan untuk menentukan kekasarna permukaan, yakni

1. Ra adalah penyimpangan rata-rata dari garis rata-rata profil

2. Rz adalah ketidak rataan ketinggian pada sepuluh titik

3. Rmax adalah ketidak rataan ketinggian maksimun

Lambang parameter-parameter untuk menentukan kekasaran permukaan

  • Ra adalah penyimpangan rata-rata dari garis rata-rata profil

 Gambar

 

  • Rz adalah ketidak rataan ketinggian pada sepuluh titik

 

Gambar

  • Rmax adalah ketidak rataan ketinggian maksimun

Gambar

Lambang Konfigurasi kekasaran permukaan

 Gambar

     Setiap permukaan dari benda kerja  yang telah mengalami proses permesinan, baik itu proses pembubutan,penyekrapan, pengefraisan, akan mengalami  kekasaran permukaan dimana untuk besarnya di nyatakan dalam huruf N, dari N 1 yang paling halus sampai N 12 yang paling kasar dengan arah bekas pengerjaan yang tertentu dengan simbol tertentu pula,dari hal tersebut diatas dapat ditentukan nilai kekasaran permukaan pada level tertentu, apakah benda kerja tersebut mengkilap,halus, maupun kasar

Tabel nilai kekasaran permukaan

 Gambar

Simbol arah pengerjaan

 Gambar

       Untuk bagian perencana kerja,bagian perhitungan biaya, maupun operator,harus mengetahui tingkat kekasaran permukaan, yang harus dicapai pada benda kerja, hal ini dimaksudkan untuk menentukan nilai jual dari benda kerja (produk) yang akan di jual di pasaran, sehingga bisa di hasilkan nilai tambah bagi perusahaan yang membuat

 

FUNGSI DAN SIFAT-SIFAT GAMBAR

A.  FUNGSI GAMBAR

Gambar yang sangat jelas telah berkembang melalui dua jalur yang berbeda, menurut tujuannya gambar dibedakan menjadi: (1) artistik dan (2) teknik.

Sejak waktu permulaan, para artis telah mempergunakan gambar-gambar untuk menyatakan keindahan, filosofi atau ide-ide abstrak lainnya. Orang belajar dengan cara berbincang-bincang dengan orang tua mereka dan dengan melihat patung, foto atau gambar-gambar ditempat umum. Setiap orang bisa mengerti foto-foto, dan mereka adalah sumber informasi utama. Jalur lain di mana gambar telah berkembang adalah dalam bidang teknik. Dalam gambar teknik, pembuat gambar menuangkan ide perencanaan dari suatu benda atau bangunan yang akan dibuat atau dibangun.

Perkembangan gambar teknik dimulai dari dataran Eropa. Pada awal abad ke-15, teori tentang proyeksi benda terhadap bidang imajinasi atau bidang proyeksi diketemukan oleh arsitek-arsitek Italy. Teori ini dikenal sebagai gambar perspektif. Teori proyeksi tegak lurus atau proyeksi orthogonal baru dibuat pada abad ke-19, setelah pengetahuan tentang gambar teknik tersebar ke seluruh dunia. Proyeksi ini disebut juga proyeksi kwadran I (The first angle projection).

Di Amerika timbulah aliran-aliran yang pro dan kontra terhadap teori proyeksi ini. Kemudian lahirlah sebuah pendapat yang mengatakan bahwa letak pandangan-pandangan pada gambar proyeksi bisa ditempatkan pada tempat yang semestinya atau secara natural, yaitu pandangan kanan ditempatkan di sebelah kanan pandangan depan, pandangan atas diletakkan di atas pandangan depan dan sebaliknya. Teori ini kemudian disebut proyeksi kwadran III (the third angle projection).

B. SIFAT-SIFAT GAMBAR

Sifat-sifat gambar dapat berupa tujuan-tujuan gambar yaitu:

a)    Internasionalisasi gambar

Agar supaya tujuan pembagian kerja secara internasional dan perkenalan dengan teknologi asing, maka penunjukan-penunjukan dalam gambar harus sama secara internasional, maupun ketentuan-ketentuan dari pengertian cara-cara penunjukan dan lambang harus diseragamkan secara internasional.

b)    Mempopulerkan gambar

Dalam lingkungan teknologi tinggi, akibat dikenalnya teknologi, golongan yang harus membaca dan mempergunakan gambar meningkat jumlahnya. Akibatnya diperlukan mempopulerkan gambar.

c)    Perumusan gambar

Hubungan yang erat antara bidang-bidang industri yang berlainan seperti permesinan, struktur, kapal dan lain-lain, untuk mempersatukannya dalam satu proyek besar diperlukan perumusan yang tepat dalam mengidentifikasi standar-standar gambar masing-masing.

d)     Sistimatika gambar

Dalam gambar kerja, isi gambar menyajikan banyak perbedaan-perbedaan, tidak hanya dalam penyajian bentuk dan ukuran, tetapi tanda-tanda toleransi ukuran, toleransi bentuk dan keadaan permukaan juga.

Dilain pihak, bersamaan dengan sistematika teknologi, pentingnya gambar dengan lambang grafis telah meningkat, dan lambang-lambang ini dipergunakan secara luas sebagai diagram blok atau aliran proses dalam berbagai-bagai bidang industri.

Dibawah keadaan-keadaan demikian, jangkauan yang berkembang dan isi gambar sangat memperkuat susunan dan kosolidasi sistem standar gambar.

e)     Penyederhanaan gambar

Penghematan tenaga kerja dalam menggambar adalah penting, tidak hanya untuk mempersingkat waktu, tetapi juga untuk meningkatkan mutu rencana. Oleh karena itu penyederhanaan gambar menjadi masalah penting untuk menghemat tenaga dalam menggambar.

f)    Modernisasi gambar

Bersamaan dengan kemajuan teknologi, standar gambar juga telah dipaksa mengikutinya. Dapat disebutkan di sini cara-cara modern yang telah dikembangkan. Seperti misalnya pembuatan film mikro, mesin gambar otomatis dengan bantuan komputer, perencanaan dengan bantuan komputer, dll.

GAMBAR SEBAGAI “BAHASA TEKNIK”

A. GAMBAR SEBAGAI “BAHASA TEKNIK”

Walaupun orang di seluruh dunia berbicara dengan bahasa yang berbeda-beda, suatu bahasa gambar yang umum telah ada sejak awal waktu. Bentuk tulisan yang paling awal adalah melalui bentuk gambar, misalnya hieroglyphics Mesir. Kemudian bentuk-bentuk ini disederhanakan dan menjadi simbol-simbol abstrak yang dipakai dalam tulisan kita hari ini.

Sebuah gambar adalah suatu bentuk goresan yang sangat jelas dari benda nyata, ide atau rencana yang diusulkan untuk pembuatan atau konstruksi selanjutnya. Gambar mungkin berbentuk banyak, tetapi metode membuat gambar yang sangat jelas adalah sebuah bentuk alami dasar dari komunikasi ide-ide yang umum.

Dalam dunia permesinan penemuan-penemuan baru dalam bidang permesinan seperti mesin-mesin otomatis mempermudah kerja manusia. Pada awalnya penemuan itu tercipta dalam pikiran ilmuwan yang ahli dalam bidang permesinan. Suatu mesin, struktur atau sistem baru harus ada dalam pemikiran insinyur atau pembuata rencana sebelum bisa menjadi kenyataan. Konsep awal atau ide biasanya tertulis pada kertas atau sebagai suatu gambar pada layar komputer dan dikomunikasikan pada orang lain melalui bahasa gambar (graphic language) dalam bentuk sketsa-sketsa tangan.

Untuk itu seorang sarjana teknik mesin harus mampu menuangkan ide-ide ciptaannya ke dalam gambar-gambar sketsa. Disamping itu seorang sarjana teknik mesin harus mampu memberi contoh cara mengerjakan, langkah-langkah kerja atau proses pembuatan mesin kreasinya.

Contoh Gambar sketsa sebuah pistonGambar

contoh gambar kerja sebuah piston

Gambar

B. BAHASA GAMBAR

Gambar teknik paling awal yang pernah ada adalah gambar denah untuk sebuah rencana benteng yang digambarkan oleh insinyur bangsa Chaldean kira-kira 4000 tahun yang lalu yang bernama Gudea yang diukir pada kepingan batu. Gambar itu dibuat serupa dengan denah yang dibuat oleh arsitek jaman sekarang.  Walaupun sudah berusia 4000 tahun tetapi para insinyur dapat membaca gambar itu. Dengan kata lain gambar dapat dipakai sebagai alat komunikasi yang paling efektif dibandingkan dengan bahasa tulisan.

Dalam dunia teknik, komunikasi secara lisan akan banyak menimbulkan kesulitan. Hal ini karena di dunai ini terdapat banyak macam bahasa dan dialek-dialek yang digunakan sehingga kemungkinan seseorang sulit mengerti atau bahkan tidak tahu apa yang dibicarakan oleh orang yang berbeda bahasanya.

Seseorang yang berkomunikasi secara lisan dengan orang lain yang berbeda bahasa akan menterjemahkan bahasa orang lain tersebut ke dalam bahasanya sendiri. Baru setelah itu dapat menterjemahkan bahasa serta kehendak dari orang lain tersebut. Kesulitan semacam ini sangat dirasakan di kalangan orang-orang yang berkecimpung di bidang teknik. Misalnya, dalam suatu bengkel, seseorang memesan sebuah poros yang sederhana, maka pemesan tersebut harus berbicara dengan pembuatnya. Pembicaraan itu kadang memakan waktu yang lama untuk hasil yang diharapkan. Tentu saja cara diatas tidak efisien dipandang dari segi kehilangan waktu.

Untuk mengatasi hal diatas, orang-orang yang berkecimpung di bidang teknik berusaha mendapatkan cara berkomunikasi yang lebih universal dan bisa dimengerti oleh orang-orang teknik di seluruh dunia. Untuk mencapai maksud diatas, orang-orang teknik menggunakan gambar sebagai alat berkomunikasi dalam pekerjaan mereka di bidang teknik dan industri.

Pada saat seorang perencana meminta pekerja atau pelaksana untuk mengerjakan suatau benda kerja, ia cukup memberikan suatu gambar kerja. Dalam peristiwa ini perencana menggunakan gambar sebagai alat untuk berkomunikasi dengan pelaksana.

GAMBAR SAMBUNGAN LAS

GAMBAR SAMBUNGAN LAS

 A.    JENIS-JENIS SAMBUNGAN LAS

Dalam merencanakan konstruksi yang memiliki sambungan pengelasan, harus dipilih secara benar dan tepat mengenai jenis-jenis sambungan las, yang disesuaikan dengan fungsi dan kegunaannya. Yang perlu dipertimbangkan bahwa sambungan pengelasan harus mampu menerima beban dinamis maupun beban statis.

Ditinjau dari cara persiapan yang dilakukan pada bagian-bagian yang akan di las,  jenis-jenis sambungan pengelasan  dapat dibedakan menjadi 3 yakni :

  1. Pengelasan alur
  2. Pengelasan sudut
  3. Pengelasan sumbat

    Istilah -istilah yang di gunakan pada tahap persiapan

    Gambar

    B.    SIMBOL-SIMBOL SAMBUNGAN PENGELASAN

    Dalam gambar kerja, cara – cara proses pengelasan yang diinginkan perencana diitunjukan dengan simbol-simbol yang ditetapkan, di dalam ISO 2553 tentang penunjukan simbol dasar pengelasan

    Simbol dasar pengelasan pada gambar kerja

    Gambar

MACAM ULIR

MACAM ULIR

 

      Dalam ilmu bangunan mesin orang membedakan dua macam pokok mengenai ulir-sekrup, yaitu:

  1. Ulir sekrup pengikat dengan Profil tajam
  2. Ulir  penggerak dengan  bentuk trapesium atau profil siku-siku

     Ulir  pengikat berhubung dengan keperluannya mempunyai kisar kecil dan karena itu selamanya berulir- tunggal.

    Ulir-penggerak berhubung dengan keperluannya sering kali mempunyai kisar-lebih besar dan dipergunakan untuk tunggal maupun berlipat-ganda.

      Dengan kisar dari ulir-sekrup itu, dimaksudkan jarak dari dua titik yang sesuai berturut-turut dari jalan­ sekrup,

    Dengan garis-tengah dari ulir sekrup, dimaksudkan garis tengah terbesar. Jadi pada ulir sekrup bagian luar garis tengah itu diukur pada sisi luar dari ulir sekrup. Garis tengah inti adalah garis tengah terkecil, jadi pads ulir-sekrup bagian luar,  diukur dalam torehan dari ulir-sekrup.

     Orang menamakan ulir-sekrup tunggal, bi­la di situ hanya ads sa­tu kisar-sekrup dan berlipat-ganda bila ter­dapat dua atau tiga buah ulir-sekrup ber­jejer. Ulir-sekrup ber­lipat-ganda dengan sen­dirinya, pada ukuran yang sama, mempu­nyai kisar lebih besar daripada ulir-sekrup­ tunggal. Oleh karena itu maka pemindahan dari batang atau mur menurut­ jurusan sumbu tiap-­tiap perputaran pada ulir-sekrup berlipat-ganda lebih besar daripada ulir-sekrup tunggal.

Untuk pengikat lebih banyak dipergunakan macam-macam  ulir sebagai berikut :

  1. Ulir-sekerup Whitworth (British Standard Whitworth, lembaran N 83).

    Macam ini yang dinyatakan dengan huruf W dan yang diberi garis tengah dalam dim Inggris, pada garis ­tengah tertentu mempunyai kisar terbesar dari segala macam ulir-sekrup tajam dan karena itu juga ditoreh paling dalam.

   Dengan ini dengan langsung kita dapat membedakan ulir sekrup Whitworth dari semua macam ulir se­krup lainnya; ulir sekrup itu mempunyai sudut- puncak 550.

   Dalam keahlian bangunan umum orang hampir selalu memakai ulir  whitworth untuk baut-baut sekrup, ujung-ujung-tap dsb. Orang terlebih dahulu orang mengebor lubang dengan suatu garis tengah, sama dengan garis tengah inti dari ulir sekrup yang dikehendaki. Oleh karena sisi pemotong dari bor spiral mem­bentuk sebuah sudut 1200, maka dasar lubang yang dibor berbentuk­kerucut.

      Setelah dibor bagian dalam dari lubang diberi ulir sekrup dengan mempergunakan tap baja yang diperkeras. Biarpun tidak mungkin menoreh ulir sekrup dengan tap terus sampai pada alas dalam lubang sedalam-dalam­nya, orang menggambar garis-gores, yang menjelaskan garis tengah luar dari ulir sekrup di dalam lubang, untuk mempermudah, baiknya terus sampai pada alasnya.

        Sisi bawah dari ujung tap kebanyakan tidak dibiarkan menyentuh pada alas lubang, sebab dengan begitu orang tidak akan dapat menarik keras ujung tap dengan baik ke dalam ulir sekrup lubang. Ujung ulir sekrup berimpit dengan tepi luar dari bahan.

     Mengenai panjangnya dari bagian ulir sekrup dan ujung tap, yang disekrup di dalam bahan, kita dapat membicarakan selanjutnya. Apabila terdapat cukup tebal bahan, orang mengambil panjangnya ini, untuk baja dan baja tuang sama dengan 1½ kali garis tengah dari ulir sekrup.

      Oleh karena ulir sekrup dalam besi tuang lebih mudah terpecah daripada dalam baja, orang mengambil untuk besi tuang 2 kali garis tengah dari ulir sekrup. Pada tebal bahan yang kurang cukup, untuk baja cukup dengan panjangnya, yang sama dengan garis tengah dari ulir sekrup dan untuk besi-tuang dengan panjang yang sama dengan 1½ kali garis tengah dari ulir sekrup.

      Sebagaimana telah kita katakan, maka lubang uliran selamanya lebih da­lam daripada panjang bagian yang disekrup dari ujung tap. Kecuali macam gang kasar ada juga macam yang halus dari ulir sekrup, yang umumnya juga mempunyai sudut puncak dari 550. Un­tuk menjelaskan, bahwa itu ulir-sekrup Whitworth, jadi untuk menjeias­kan bahwa sudut-puncaknya 550, orang memberi tanda pada macam ulir sekrup ini juga dengan huruf besar, W. Garis tengah luar orang dapat mengata­kannya dalam dim Inggris ataupun da­lam mm. Untuk membedakan dari ma­cam yang kasar, orang harus menjelas­kan kecuali dengan garis tengah luar juga dengan kisar dari ulir sekrup dalam dim Inggris atau banyaknya kisar dalam tiap-tiap dim Inggris. Gambar 152 adalah suatu contoh dengan gabungan ukuran Inggris dan ukuran metrik.

 Jika D merupakan garis tengah luar dari ulir sekrup Whitworth, dengan tidak memandang apakah ini kasar, halus atau uliran gas, maka garis tengah pada alas dari ulir sekrup, apa yang dinamakan garis tengah lnti : Dk = D – 33/n mm, jika merupakan jumlah ulir dari ulir sekrup tiap-tiap dim Inggris.

2..     Ulir sekrup Metris. (Lembaran N 81 dan 82).

Ulir sekrup ini, yang diberi tanda dengan huruf M dan dimana orang memberikan garis tengahnya dalam milimeter, mempunyai kisar lebih kecil daripada ulir sekrup Whitworth dan juga ditoreh kurang dalam. Su­dut puncak dari ulir sekrup ini adalah 600. Dengan kisar yang lebih kecil, lebih-lebih pada garis tengah yang lebih besar, dengan kekuatan yang sama dan dengan panjangnya kunci engkol kita dapat memperoleh pemasangan yang lebih keras. Sambungan yang umpamanya karena geteran, mudah terlepas, kebanyakan diberi ulir sekrup metris untuk menghalangi kekurangan ini. Bila D adalah garis tengah luar dari ulir sekrup, Dk garis tengah inti dan S kisar, maka pada umumnya berlakulah untuk ulir sekrup metris, bahwa

Dk = D – 13, S mm.

 2.1. Ulir sekrup Metris halus (lembaran N 1144 dan 1305).

Ulir sekrup ini dipa­kai apabila orang menghen­daki adanya kisar yang lebih kecil lagi. Untuk membedakan dari ulir metris biasa di samping garis tengah luar dari ulir diberikan juga kisar­anya umpamanya M 16 X 1,3.

2.2. Ulir gas (British Standard Pipe lem­baran N 176).

Ulir gas mempunyai kisar yang lebih kecil dan terutama dipergunakan pada dan di­dalam silinder-silinder berdinding tipis, seperti pipa-pipa, wartel-wartel dsb, karena ulir ­sekrup ini tidak ditoreh dalam, sehingga itu menimbulkan kelemahan yang sekecil-kecil­nya. Juga untuk pemasangan keras lain-lainnya, yang sedapat mungkin pada ulir sekrup harus tahan gas dan air, maka untuk ini banyak dipergunakan ulir gas. Sudut-puncak dari ulir gas ialah 550, seperti sudut dari ulir ­sekrup Whitworth.

Orang memberi tanda pada ulir gas dengan huruf W. dan ukurannya diberikan dalam dim Inggris, tetapi orang menuliskan itu tidak sebagai garis tengah. Perbedaan ini terhadap ulir sekrup macam lainnya sebab-sebabnya adalah dalam hal selanjutnya. Apabila kita mengatakan mengenai ulir gas ½”, maka yang kita maksudkan ialah, yang dapat diiris pada pipa yang garis tengah dalamnya ada  ½”. Garis tengah luar dari pipa ini, jadi dari ulir sekrup itu juga ada ½“ + 2 X tebalnya dinding pipa. Jadi garis tengah ulir gas ½” adalah lebih besar dari 1/2“.

Sekarang untuk menjaga kekeliruan, berhubung dengan macam-macam ulir-sekrup lainnya, orang menulis ukuran ulir gas tidak sebagai garis tengah.

2.3.Ulir sekrup Trapesium. (Lembaran N 364 dan 365).

Ulir sekrup trapesium, yang sering dipergunakan untuk batang tingkap dari penutup-penutup, batang-ulir­na dari sekrup pengangkat dan jepit-jepit ketel, dsb. di bikin dengan tunggal maupun berlipat-ganda. Macam ulir ­sekrup ini kita beri tanda dengan singkatan Tr ; garis tengah dan ki­sar kita berikan dalam milimeter, seperti diperlihatkan digambar 155 Biarpun penjelasan Tr telah cukup, kadang-kadang orang menggambar juga pada ulir sekrup luar dan da­lam, profilnya ulir sekrup pada se­bagian dari panjangnya,

2.4,  Uiir sekrup segi-empat dan ulir sekrup siku-siku.

Ulir-sekrup ini, yang dipakai dalam hal-hal sama seperti macam tsb. di atas, tidak dinormalisasi, ka­rena komisi normalisasi menganggap bahwa dalam teknis ulir sekrup tra­pesium lebih baik. Tetapi ulir sekrup siku-siku masih terdapat sangat banyak ; karena itu untuk macam ini dicetak sebuah daftar. Ulir sekrup segi panjang diberi tanda de­ngan singkatan Rh. Garis tengah luar diberikan dalam mm. Apabila ulir sekrup seluruhnya dibikin menurut ukuran metris, maka orang juga memberikan kisar dalam mm. Dalam gambar 156 dijelaskan, bahwa pada batang dan mur terdapat ulir sekrup segiempat dengan garis tengah luar dari 28 mm dan kisar dari 5 mm. Masih banyak juga terjadi, bahwa orang memberikan jumlah ulir tiap dim Inggris yang seharusnya kisar. Jika ulir sekrup mempunyai 5 ulir tiap dim Inggris, maka kisar ada 1/5″,  bahwa batang dan mur mempunyai ulir sekrup siku-siku dengan garis tengah luar dari 28 mm dan kisar dari 1/5″. Seperti pada ulir sekrup trapesium terdapat juga, bahwa orang menggambar profil dari ulir sekrup pada sebagian dari panjangnya. Jika D adalah garis tengah luar, Dk garis tengah-inti dan S kisarnya, maka berlakulah untuk ulir sekrup siku-siku pada umumnya Dk = D – S.

Untuk memberi tanda pada ulir sekrup dipersilahkan orang melihat juga lembaran N 784.

Jika diperhatikan betul-betul pada perspektip orang melihat, bahwa ulir sekrup mulai dan berakhir dengan suatu bagian dari jalan sekrup yang tidak mendadak. Lembaran-lembaran metal tipis ini mudah melengkung sehingga perlu sekali pada pangkal dan ujung dari ulir sekrup dikerjakan dengan tangan. Ini adalah tidak menghemat dan harus dihindarkan. Oleh karena itu diharapkan supaya juga pada ulir sekrup siku-siku maupun pada ulir sekrup segitiga pada pangkal dan ujung batang atau lubang dimiringkan dengan sudut ­puncak 1200.

CARA MEMINDAHKAN PEGAS SPIRAL DALAM GAMBAR

. CARA MEMINDAHKAN PEGAS SPIRAL DALAM GAMBAR.

     Menurut arti perkataan, ada dua macam pegas spiral. Dalam hal keahlian-bangunan mesin sering kali orang memakai suatu macam yang perputarannya berakhir menurut garis-sekrup.

Karena itu macam ini dinamakan juga pegas pegas sekrup. Pegas-pegas-spiral, dimana semua perputarannya terletak dalam satu bidang, dipakai diantaranya dalam pabrik arloji. Untuk keahlian bangunan macam ini kecil artinya.

Berhubung dengan keadaan beratnya orang menamakan pegas sekrup juga pegas torsi dan macam lain-lain dan pegas lengkung.

Orang membagi pegas-sekrup dalam dua macam-pokok, yaitu pegas tarik dan pegas tekan. Pegas-pegas ini tidak digambar, orang hanya menjelaskan dengan reng-rengan saja.

Kadang-kadang semua ukuran dan petunjuk dikumpulkan menjadi satu daftar, yang ditempatkan disamping pegas.

Lo adalah panjang yang tidak ditarik, yakni panjang pegas dalam keadaan, dimana tidak ada tenaga luar bekerja. D adalah garis tengah putaran dan d tebal uliran.

Pada pegas pembentuk kerucut maka Dk adalah garis tengah putaran yang terkecil dan Dg garis tengah putaran yang terbesar.

Untuk pegas-pegas penekan orang harus memberikan atau dengan kisar putaran S atau jumlah putaran yang bekerja n.

Kecuali ukuran-ukuran ini orang masih harus mencatat, apakah pegas harus diputar kekanan atau kekiri dan juga bagaimana ujungnya putaran itu harus diselesaikan.

Kebanyakan ujung-ujung-putaran diratakan tegak lurus pada garis-sumbu dan kemudian diasah. Karena ini maka potongan bahan sebagian dari ujung putaran tidak penuh. Bagian-bagian ini tidak dimasukkan dalam putaran yang bekerja. Menurut lembaran N 1152 untuk ini orang mengambil kira-kira ¾ putaran pada kedua bidanq ujung dari pegas. Jika jumlah putaran kerja sama dengan n, maka jumlali putaraa sama dengaa  n + 2 X ¾ = n + 1½.

Jika tekanan dari pegas dalam muatan maksimal ama dengan fm, dan dalam keadaan begini jumlah jarak bebas diantara putaran dinamakan kelonggaran, maka kesimpulan dari yang diatas :

Lo – (n + 1½) X d + fm + kelonggaran.

Ukuran-ukuran pegas-pegas penekan selamanya harus ditentukan sedemikian rupa hingga pada tekanan pa­ling besar yang ada masih ada cukup ruangan bebas diantara putaran berturut-turut. Dengan ini orang menghindarkan adanya gangguan pukulan pada putaran satu sama lain dan menyebabkan putusnya sebelum pada waktunya.

Dalam hal, dimana orang mengumpulkan beberapa pegas penekan satu sama lain dalam sebuah sarang dianjurkan supaya pegas-pegas diputarkan berganti-ganti kekanan dan kekiri.

Dengan ini orang menghindarkan, menggesetnya putaran dari pegas yang bekerjasama ke dalam satu sama lain, yang dapat menyebabkan putus.

Pada pegas-pegas boper sebagai gantinya dari jumlah putaran atau kisar putar, orang mencatat tekanan f1 dari pegas dalam mm pada muatan tertentu dari P1 kg.

Pada pegas-pegas tarik duduknya putaran selamanya tersusun satu sama lain, sehingga untuk memberikan kisar tidak diperlukan. Juga jumlah aliran tidak usah diberikan, sebab ini ditentukan dengan Lo dan d. Untuk pegas-pegas tarik orang juga harus mencatat, apakah matanya sejajar (//) dan juga apakah membentuk 900 satu sama lain. Dalam keadaan teliti dimana pegas-pegas harus memenuhi syarat-syarat tertentu dari ke­kuatan pegas pada tarikan atau tekanan tertentu, diharapkan supaya syarat-syarat ini dijelaskan pada pegas dalam pegas diagram,  untuk pegas tarik dan tekan. Pembikinan pegas sekrup dan pegas lain adalah suatu pekerjaan, dimana orang lebih baik mempercayakan saja pada pabrik yang khusus dalam lapangan ini.

Untuk memilih bahan orang menyerahkan saja menurut pandangan dari spesialis ini. Pada daftar-bagian orang hanya mengisi „baja-pegas”.

Untuk memilih bahan yang betul orang mencatat selain itu, muatan maksimal, frekwensi dari muatan, temperatur-kerja, maksimal, macam muatan (kejut-kejut, diam, berganti-ganti) dan juga, apakah pegas-pegas bebas karat dan ataukah harus “dapat melawan asam.

PROFIL GIGI

PROFIL GIGI

Profil gigi dibuat dengan bentuk yang teratur dan diharapkan tidak menimbulkan kejutan-kejutan suara, gesekan yang mengurangi tenaga yang dipindahkan à cepat aus.

Macam profil gigi ada 2 yaitu:

-          Cyclioda

-          Evovente (incolute)

a. Cycloida :

Garis lengkung yang dihasilkan oleh sebuah titik pada sebuah lingkaran, bila lingkaran tersebut menggelinding pada sebuah garis lurus.

Apabila lingkaran menggelinding pada lingkaran lain (sisi luar), garis lengkung dinamakan : Epicycloida dan kalau pada sisi dalam lingkaran lain dinamakan hypocycloida.

Profil ini sukar sekali dibuat tepat pada mesin-mesin.

 

b.Evolvente

Garis lengkung yang dihasilkan dari sebuah titik pada sebuah tali yang dibuka dari gulungannya dan selalu dalam keadaan tegang.

Profil gigi dengan garis evolvente ini mempunyai beberapa keuntungan yaitu:

-          Arah dan besarnya tekanan pada gigi-gigi dapat selamanya sama.

-          Dapat lebih tepat dibuat dengan mesin.

Profil Batang Bergigi (Rack Gear)

Profil untuk rack gear adalah : bukan merupakan garis lengkung, melainkan garis lurus yang menyerupai profil ulir trapezium.

Secara teoritis adalah spur gear yang mempunyai diameter jarak antara yang tidak tertentu/dibatasi. Jadi semua ukuran berasal dari garis lengkung menjadi garis lurus/linear.

Sistem Modul (M)

Sistem ini digunakan untuk satuan metris, dan untuk satuan modul (mm) yang biasanya tidak pernah ditentukan.

Moduls : adalah perbandingan antar diameter jarak antara dengan jumlah gigi,

Tabel simbol roda gigi

Gambar